tolong sampaikan maafku

Bismillah…

kawan, tak pantas kau panggil aku sebagai kawanmu,

24 September 2009

1.39 pm

Keinginan yang menggebu dalam diri ingin bertemu dengan sahabat lama saya waktu sma dulu,,

Saya coba menyelam lagi ke otak saya, beuh dangkal banget otak saya, sungguh!!!

Sampai saat ini saya masih bingung, ntar klo ketemu ma sahabat lama saya sewaktu di sma (qta sebut saja mereka), saya mau ngomong apa???  Saya mau cerita apa ama mereka??? Atau saya bakalan dengerin cerita apa dari mereka? Wajah apa yang harus saya pasang saat mereka beercerita? Sungguh, spontanitas saya tiba-tiba lenyap ketika saya di hadapkan dengan sahabat2 lama yang dipertemukan sekarang. Fikiran di otak saya berkecambuk, otak kecil saya mulai terbakar,, apa yang bisa saya banggakan pada mereka???

Semenjak terakhir kita bertemu, saya masih bingung, sebenernya apa sih yang telah kita bicarakan???

Saya ga tau kenapa mereka pengen banget ketemu ma saya, padahal cerita yang bakalan mereka denger ga jauh beda, dari dulu sampai sekarang, pertanyaan rutin yang mereka tanyakan setiap kita ketemu tuh, ga bakalan nemu jawaban lain. Jawaban dari setiap pertanyaan itu pasti berujung di tempat yang sama, dan lambat laun mereka bakal sadar klo saya stagnan, ga bergerak. Saya enggan bercerita lebih banyak ama mereka, karena kondisinya sekarang kita berbeda. Maafkan sahabatmu ini Sob, saya yang buntu dengan kata2 bijak, saya yang buruk dengan pemilihan kata, kosakata saya yang amburadul, itu semua berefek pada nyali ‘n mental saya yang tiba2 ciut ketika hendak bercerita pada kalian tentang detail yang terjadi pada diri saya selama ini.

Telpon yang lama saya angkat, atau bahkan sampai berkali-kali telpon saya bunyi dan baru saya angkat setelah lebih dari 3 kali berdering. sms masuk, dan dengan sengaja saya biarin, ga saya bales,dan selanjutnya saya pura2 lupa klo saya pernah dapet sms itu, atau saya mengklaim klo sms itu ga pernah masuk list sms saya, atau setidaknya saya bales tapi setelah beberapa hari sms itu bersarang di inbox saya. Kerdil banget saya, berpura-pura sibuk, padahal saya punya banyak kesempatan buat ngasih feedback ke mereka. Maafkan sahabatmu ini  kawan, saya yang sebenernya ga pantes mereka bilang sahabat, saya minta maaf ama lo semua. Karena kedangkalan otak saya yang sulit merangkai kata menjadi mutiara, saya minta maaf. Kepura-puraan yang bertengger di muka saya, sebenarnya adalah bentuk sayang saya ama mereka, karena saya ga mau mereka kecewa menemukan sahabatnya yang kini tak berperasaan dan masih memegang prinsip kuno sewaktu sma dulu. Saya minta maaf, klo saya ga bisa ngasih diri saya apa adanya.. Maaf…

Jangankan mereka yang selalu bersama-sama dengan saya selama 3 tahun, temen2 yang udah bersahabat dengan saya dari saya masih belita aja, sekarang udah beda. Dulu kami akrab bercanda tawa, membicarakan banyak hal. Dulu kami tertawa gembira memainkan permainan pada masa itu. Namun sekarang apa yang terjadi? Bertegur sapapun sulit, klo ketemu, kita berpura-pura ga liat, mengalihkan perhatian ke hal lain, atau bahkan menyibukkan diri dengan hal yang sama sekali tidak mendesak. Lantas, sebenarnya apa arti sahabat buat lo, mereka, bahkan buat saya sendiri saya ga tau….

Mungkin sahabat yang ada buat saya adalah sahabat yang sepatial, sahabat yang bergantung dengan waktu..

Maafkan keterbatasan saya Sob…

Kalian masih sahabat saya, kalian punya posisi penting di diri saya, kalian yang mengisi buku sejarah kehidupan saya, bersama-sama kita belajar gimana caranya hidup, bersosialisasi dengan orang2, saya belajar dari kalian, dari sifat kalian saya bisa berlatih, dari semua citra diri yang kalian tampilkan, karakter saya terbentuk. Itulah fungsi sahabat kawan. Tapi sampai saat ini saya masih blom bisa menemukan cara gimana supaya perasaan persahabatan yang dulu muncul di masa sekarang. Saya lupa mempelajari hal itu kawan. Andaikan ada yang bisa ngajarin saya tentang arti sahabat, sahabat yang bisa sinkron antara dulu dan sekarang. Maafin saya Sob,,

Saya kangen banget ama kalian, tapi saya ga tau apa yang saya kangenin dari kalian..

Sekali lagi, Maafin saya Sob,,,

sobat2 seperjuangan

-Sahabat yang ga ngerti sahabat-

2 thoughts on “tolong sampaikan maafku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s